Beranda > Fiqh Muamalah > Jual Beli

Jual Beli

Oktober 18, 2009

JUAL BELI

Hukum jual beli adalah Mubah
Dalil Kebolehan :
I. Al-Qur’an
a) Surah Al-Baqarah : 275
b) Surah Al-Baqarah : 282
c) Surah An-Nisa : 29

II. As-Sunnah
a) “Nabi ditanya seorang sahabat : Usaha apa yang paling baik ? Rasul menjawab: Usaha yang paling baik adalah pekerjaan seseorang yang dikerjakan dengan kedua tangannya dan setiap jual beli yang baik”
b) “Seorang pedagang yang jujur lagi terpercaya bersama para Nabi dan orang-orang berkata jujur dan para syuhada”
c) “Sesungguhnya jual beli itu atas kerelaan”.

III. Ijma’

Rukun Jual Beli
1) Penjual
2) Pembeli
3) Sighat (Ijab Qabul)
4) Objek jual beli

Jual Beli Larangan.
1) Jual beli sesuatu yang tidak ada barang
2) Jual beli sesuatu yang tersimpan dalam rusuk jantan (sperma) dan sesuatu yang tersimpan dalam rahim betina.
3) Jual beli yang tidak bisa diserah terimakan
4) Jual beli yang terikat dngan syarat
5) Jual beli barang najis

Adab Jual Beli & Syarat Sah Jual Beli
1) Tidak menetapkan harga terlalu tinggi
2) Baik dalam berinteraksi antara pedagang – pembeli
3) Menjauhi sumpah sekalipun pedagang itu jujur :
Hadits : “Sumpah itu melariskan barang dagangan, namun bisa menghapus keberkatan”.
4) Memperbanyak zakat, infaq, shadaqah (dalam ekonomi kapitalis disebut Social eqilibrium/kesieimbangan sosial)
5) Menulis hutang piutang (Al-Baqarah : 282)

Syarat Jual Beli
1) Tidak ada unsur ketidak jelasan
2) Tidak ada unsur paksaan
3) Tidak terikat (diikat) dengan tenggat waktu
4) Tidak unsur gharar (spekulatif)
5) Tidak cacat

%d blogger menyukai ini: